WeCreativez WhatsApp Support
Hai, Sunners... Mimin di sini!
Mau ngobrolin apa nih?

Vales Bramansa

 

“Bawaan gue bunga ya nanti pas wisuda, pokoknya gue mau bucket yang gede, okeh?” ucap gue kepada Vales sambil memberi isyarat.

“Dih, pacar bukan, temen juga males mau ngakuinnya, repotin iya lu. Mintalah sama pacar Baymax lo” jawab Vales.

“Ah dia aja belum tentu dating ke wisuda gue” sambil cemberut.

“Lah kenapa?”

“Udah deh males ngomonginnya, cabut yuk. Laper gue, traktir gue Mcnugget ya, heheee….”

“Hmm.. kan… gini nih, berasa pelarian gue.”

Vales Bramansa, manusia tercuek yang pernah gue kenal, kita kenal karena sama-sama ikut ekstrakulikuler fotografi di sekolah. Sebenernya dia adalah adik kelas gue, tapi karena tampilannya yang serem karena bewoknya yang super lebat itu, bikin dia disangka anak veteran. Hal paling berkesan selama gue kenal sama Vales, pas gue found out ternyata umur kita sama, dia lahir 5 bulan setelah gue, yap betul… bulan Desember. Awalnya dia ngga mau cerita dengan alasan takut diketawain, ini aneh banget ngga biasanya dia sok malu-malu. Dengan segala upaya yang gue kerahkan dan mungkin dia juga males lihat gue yang makin annoying, akhirnya dia cerita. Jadi waktu TK itu, dia pernah ngga naik kelas dengan alasan, pas hari ujian kelulusan, dia ngga jadi masuk kelas padahal sudah sampai depan kelas tapi dia tiba-tiba kebelet buang air besar dan karena ngga keburu akhirnya dia buang air besar di celana. Hari itu gue baru tahu, kalau Vales bisa ketawa selepas dari biasanya, bukan ketawa fake yang biasa dia perlihatkan kepada orang-orang dan itu membuat hati gue hangat yang berakhir nyaman… sampai sekarang.

 

**

Hari yang ditunggu tiba, tanggal 9 Maret 2017, Wisuda Kelulusan Siswa-Siswi SMA 31 Jakarta Tahun Ajaran 2017. Hari itu gue bangun pukul 4 pagi karena pukul 6 Mba MuA bakal datang untuk dandanin gue.

“Yaampun… pangling banget loh, meni geulis pisan si teteh ni” ujar si Mba MuA.

Gue memang ngga biasa make up jujur aja, satu-satunya alat make up yang gue punya cuma liptint sama bedak tabur, enough.

Setelah sampai di sekolah, keadaanya sudah ramai sama anak-anak lain dan para orang tua yang juga hadir sebagai pendamping. Gue pun langsung masuk ke menza sekolah yang menjadi venue penyelanggaraan wisuda kala itu. Pada saat gue mau duduk, tepat saat itu juga ada suara yang familiar, memanggil nama gue, dan yaaa… Vales manggil gue.

“Lilly… Liiiiiii….”

“Wii rapi bener. Mau ikut wisuda juga lu.”

“Bawel… Nih buat lo, selamat wisuda yak, buruan deh cabut dari 31 gerah gue liat lu” sambil menyodorkan bunga mawar putih dua tangkai.

“Ih kan gue mintanya bucket, eh tapi makasih deh, lo orang pertama loh yang kasih selamat” jawab gue sambil senyum. Di waktu yang bersamaan gue ngga sadar kalo Vales balas senyum gue, tapi di balik senyumnya ada perasaan yang ngga bisa di deskripsikan bahkan sama Vales sendiri.

Selama ini hubungan gue sama Vales bener-bener hanya sebatas kakak dan adik kelas sekaligus temen kabur gue kalo lagi berantem sama cowok gue. Tapi hari itu, ada perasaan lain yang gue rasain, hanya saja gue ragu. Selama acara wisuda berlangsung, mata gue ngga berhenti menatap Vales, bahkan ketika dia hilang dari pandangan gue, gue selalu mencarinya. Semakin lama gue coba menahan, malah membuat gue semakin tidak tenang dan akhirnya gue cerita ke salah satu teman gue,

“Kok kayaknya gue ngerasa ada perasaan ya sama Vales, Fa” jelas gue.

“Lo baper? Baru dikasih bunga sekali.”

“Ya ngga tau, tiba-tiba muncul aja. Selama ini juga gue ngga pernah mikir kemana-mana, dia aja minta cariin gue cewek, masa iya dia suka juga sama gue”

“Intinya lo baper Li. Udahlah, langsung aja, lagian lo berantem mulu juga kan sama cowok lo. Nah berarti ini udah saatnya lo ganti suasana. Gue setuju kok, dia juga kayaknya ngga neko-neko.”

“Kok jadi serius lu…. Tapi gue ngga mau ngomong duluan, takut salah.”

“Yaudah tinggal lo pancing aja dia ngomong, apa susahnya.”

Berharap dapat jalan keluar, tapi ini malah semakin kepikiran.

 

**

Acara pun selesai, masuk ke sesi foto-foto. Semua siswa-siswi berhamburan keluar menza untuk berfoto bersama teman-teman se-geng mereka. Ada juga yang sedang mengantri untuk foto di booth yang sudah disediakan. Gue memilih keluar menza dan bertemu dengan teman-teman lain. Saat gue keluar, Vales terlihat seperti menunggu seseorang, dan ketika dia melihat gue gelagatnya langsung berubah. Hal itu terlihat jelas sekaligus membuat gue penasaran.

“Ngapain lo di sini, bukannya lo fotoin yang di booth?

“Ngga, bagian gue udah kan tadi. Lo mau kemana?

“Tuh mau nyamperin yang lain.”

“Yaudah yuk, sekalian gue fotoin.”

Ini adalah momen ter-awkward gue sama Vales, ngga biasanya kayak gini dan gue juga ngga bisa ngomong apa-apa selama itu. Akhirnya kita ketemu yang lain, semuanya kembali seperti semula lagi, gue dan Vales juga sempat berfoto bersama.

Jam menunjukkan pukul 12 siang, udara semakin panas dan nyokap gue sudah bawel karena pengen cepat-cepat pulang. Gue pun pamit dengan semua teman-teman yang ada di sana termasuk Vales.

“Eh gue pulang duluan yak, nyokap udah heboh nih.”

“Yuk, mau di anter gak? Sekalian mau ketemu nyokap lo, gue belum salam tadi.”

“Yaudah yuk.”

Setelah sudah ketemu nyokap, gelagat Vales semakin membuat curiga dan gue bisa lihat kalau dia tegang saat itu. Akhirnya gue tanya langsung ke dia.

“Lo kenapa sih les? Dari tadi gue lihat lo tuh kayak ada yang disembunyiin.”

“Hah? Ngga biasa aja.”

“Yakin? Sebelum gue balik nih. Mau ngobrol dulu?”

“Ng… ngga usah, udah lo balik aja, kasian nyokap.”

Hal ter-shock setelahnya, Vales tiba-tiba nangis. Bukan nangis yang kejer sih, tapi gue bisa lihat jelas banget kalo dia ngeluarin air mata. Bayangin cowok tercuek, terdingin, dan tergengsi sedunia, nangis depan gue. Gue semakin yakin kalau ada sesuatu yang disembunyiin sama Vales dan perasaan yang gue rasain sebelumnya semakin mengusik gue. Vales pamit dan gue memutuskan untuk tetep pulang.

 

**

Keesokkan harinya gue memutuskan untuk menemui Vales. Gue berniat untuk menanyakan hal yang terjadi kemarin dan berharap gue bisa juga mendapatkan jawaban yang mengusik gue.

“Les, lo kenapa kemarin?”

“Hmm..gue sedih, karena alasan gue semangat datang ke sekolah udah ngga ada.”

Kaget. Jelas. Vales ngga pernah terlihat sesedih ini, dan gue siap dengan apapun penjelasan dia selanjutnya.

“Gue tau kalau ini salah, tapi gue juga ngga bisa bohongin perasaan gue.”

Ternyata perkiraan gue benar.

“Sejak kapan Les?”

“Sejak pertama kali lo memulai percakapan di lapangan pas kita ekskul. Awalnya gue pikir bakal sama seperti yang lainnya, tapi ternyata gue salah, perasaanya justru makin tumbuh, Inget waktu gak waktu lo kenalin gue sama Putri? Lo bilang dulu dia sama kayak lo sifatnya, dan lo tau kenapa akhirnya gue menerima buat dikenalin sama Putri… karena gue kehilangan harapan dan berniat untuk move on, tapi akhirnya gagal kan? Karena nyatanya kalian beda dan gue juga ngga bisa jauh dari lo.”

“Kenapa lo baru bilang?”

“Gue sadar diri. Mana mungkin gue di sini yang cuma orang lain, tiba-tiba gangguin hubungan orang yang sudah jalan 4 tahun.”

Hening.

“Selama ini yang gue bisa ya hanya memandang lo dari kejauhan. Lilly yang selalu datang setiap tepat pukul 6.15 di sekolah, dengan muka ngantuk lo dan sweater kesayangan lo yang selalu lo bawa kemana pun. Lilly dengan kacamatanya yang selalu merosot, sampai-sampai lo harus selalu benerin tiap menit. Lilly yang akan menjauh dari keramaian pas lagi jepit rambut karena pernah ngga sengaja menyambit guru BK di kantin. Semua hal-hal kecil dari lo itu yang bikin gue bisa bangun setiap Senin  sampai Jumat buat pergi sekolah.”

Speechless.

“Gue sayang sama lo, Li.”

Vales Bramansa.

Si cuek, si gengsi, dan sok cool.

Ternyata dalam diamnya, dia mencintai seseorang, dan seseorang itu gue.

Lilly Sasmira.

 

Mutia Azura Hersta | Politeknik Negeri Media Kreatif

Leave A Comment