Majalah Sunday

Love Bombing: Pengertian, Tanda, dan Cara Menyikapinya

Penulis: Rahmanita Destiatanti

Love bombing adalah cara yang digunakan untuk memikat atau mempertahankan seseorang dalam suatu hubungan. Hal ini sering kali melibatkan tampilan kasih sayang, kekaguman, dan sikap agung yang intens. Love bombing dapat terjadi pada tahap hubungan apa pun, tetapi lebih sering terjadi ketika dua orang pertama kali bertemu. Meskipun semua perhatian ini tampak bahagia, namun bisa jadi sangat manipulatif.

 

Love Bombing: Pengertian, Tanda, dan Cara Menyikapinya
Ilustrasi love bombing. Picture by Freepik.

Apa Itu Love Bombing?

Love bombing atau bom cinta didefinisikan sebagai “pemboman” yang terus menerus terhadap seseorang dengan sanjungan, pujian, dan kasih sayang. Bentuknya bermacam-macam – pemberian hadiah, pesan bertele-tele, interaksi media sosial, dan pernyataan cinta yang penuh gairah – dan sering kali digunakan oleh mereka yang menderita gangguan kepribadian narsistik (NPD).

Biasanya, seseorang yang terkena bom cinta akan dibanjiri di awal hubungan dengan keinginan pasangannya untuk membicarakan masa depan bersama. Pelaku bom cinta mungkin terlalu komunikatif tentang perasaannya terhadap orang tersebut. Pasangannya bahkan mungkin mengklaim bahwa mereka mencintai orang tersebut atau orang tersebut adalah “belahan jiwa” mereka. Namun, perilaku ini jarang bersifat altruistik karena pasangannya berusaha mendapatkan keuntungan atas ekspresi romantisnya yang tanpa harapan, baik itu kendali, kesuksesan, atau kekaguman yang tak tergoyahkan.

15 Tanda Love Bombing yang Umum

Mengetahui tanda-tanda bom cinta sangat penting untuk melindungi kesejahteraan dan keselamatanmu. Jika kamu pernah mengalami bom cinta di masa lalu, kamu mungkin lebih sadar akan perilaku ini.

Berikut 15 tanda love bombing yang perlu diwaspadai:

1. Mereka Ingin Segera Mengetahui Segalanya Tentang Kamu

Para pelaku bom cinta terpesona olehmu. Hidupmu sepertinya membuat mereka terpesona. Namun berbagi begitu banyak detail tentang dirimu dengan cepat mungkin terasa menakutkan. Pada titik ini, kamu mungkin bertanya-tanya mengapa para pelaku bom cinta begitu penasaran.

Pelaku bom cinta sangat tertarik pada pasangannya. Namun, mereka sering kali menggunakan informasi sensitif sebagai sarana eksploitasi dan manipulasi di kemudian hari dalam hubungan. Dengan kata lain, mereka mungkin menganggap apa yang kamu katakan untuk mengendalikan, merugikan, atau merusak reputasimu.

2. Membuang Detail Pribadi Mereka Terlalu Cepat

Seseorang yang melakukan bom cinta mungkin akan berbagi informasi pribadi dengan sangat cepat untuk membangun empati dan kedekatan. Mereka ingin kamu menganggap kamu unik dan mengetahui rahasia dunia mereka. Mereka ingin kamu lebih intim daripada yang sebenarnya

3. Mereka Menginginkan Validasi Konstan

Kamu merasa seperti selalu meyakinkan seorang pembom cinta. Tidak peduli seberapa banyak kamu memuji mereka, itu tidak pernah cukup. Mereka terus datang kembali untuk mendapatkan lebih banyak, dan kamu mungkin mengalami kelelahan hubungan. Kepastian terus-menerus atas nilai dan kehebatan mereka menutupi rasa tidak aman dan rapuhnya harga diri mereka. Akibatnya, mereka mengandalkan kamu untuk menegaskannya.

4. Pernyataan Cinta yang Intens

Merasa dicintai adalah sesuatu yang didambakan sebagian besar dari kita, namun bom cinta membawa “cinta” ke tingkat yang lebih tinggi. Pelaku bom cinta mungkin mengingatkanmu akan cintanya di setiap percakapan atau terus-menerus mempostingnya di media sosial. Mereka akan memberi tahu kamu bahwa mereka “tidak akan pernah bisa hidup tanpamu” jika memungkinkan. Pernyataan mereka bisa terasa berlebihan dan semakin intensif seiring berjalannya hubungan.

5. Tekanan untuk Membuatmu Mau Berkomitmen Dengannya

Ini baru beberapa hari, tapi pelaku bom cinta sudah siap meresmikannya. Mungkin sudah beberapa bulan berlalu, dan pelaku bom cinta tiba-tiba siap berkomitmen lebih dalam. Gagasan tentang komitmen mungkin tampak menarik, tetapi sebagian dari diri kamu bertanya-tanya apakah segala sesuatunya berjalan terlalu cepat.

Semua hubungan bergerak dalam garis waktu yang berbeda. Namun, jika kamu terus-menerus merasa tertekan untuk berkomitmen pada sesuatu yang belum siap kamu lakukan, hal itu akan membuat kamu berhenti sejenak. Pelaku bom cinta sering menggunakan taktik ini untuk “menguji” bahwa pasangannya tidak akan pergi.

6. Mengatakan Semua “Hal yang Benar”

Apa pun yang terjadi, pelaku bom cinta selalu tahu cara membuatmu merasa lebih baik. Mereka tampaknya membaca pikiran dan perasaan kamu dengan baik. Pada awalnya, perilaku ini mungkin tampak seperti anugerah langka, dan kamu mungkin merasa sangat bersyukur. Namun seiring berjalannya waktu, hal ini mungkin tampak hampa dan tidak jujur.

Pelaku bom cinta sangat memperhatikan orang lain. Mereka sering kali ahli dalam pesona dan kecerdasan sosial, sehingga mereka tahu cara berpura-pura dekat. Cinta sejati tidaklah sempurna, tetapi pelaku bom cinta bertujuan untuk berperilaku sempurna, meskipun itu sama sekali tidak realistis.

7. Kelekatan yang Intens

Red flag yang umum terjadi adalah keinginan untuk menghabiskan setiap momen bersama kamu. Mereka mengirim pesan atau menelepon kamu tanpa henti. Mereka tidak tahu bagaimana menghibur diri mereka sendiri saat kamu pergi. Akibatnya, mereka melekat dan terus-menerus menuntut waktu dan perhatian kamu.

Kejadian ini sering kali muncul dari rasa tidak aman yang mendalam dan bisa terwujud dalam bom cinta. Pelaku bom cinta ingin kamu selalu memikirkannya setiap saat. Meskipun mereka tidak bisa bersama dirimu secara fisik, mereka ingin memastikan kamu mendapatkan perhatiannya.

8. Hadiah yang Berlebihan dan Mahal

Alih-alih satu buket mawar, mereka mengirim enam. Mungkin kamu berkomentar tentang barang kamu yang mengalami masalah, dan mereka membelikan kamu yang baru. Pemboman hadiah mungkin tampak baik, tetapi bisa terasa berlebihan dan canggung.

Hadiah bisa menjadi tindakan cinta, namun bisa juga bersifat eksploitatif dan manipulatif secara emosional. Pada tingkat inti, pelaku bom cinta berharap penerimanya akan merasa berhutang budi atas hadiahnya. Akibatnya, mereka akan memiliki lebih banyak kekuasaan dan kendali dalam hubungan tersebut.

9. Kecemburuan yang Sangat Besar Saat Kamu Bersama Orang Lain

Mereka kesal ketika pasangan ingin menghabiskan waktu bersama teman atau keluargamu. Namun ini bukan hanya tentang orang lain – mereka juga iri dengan kewajiban pekerjaan kamu, minat pribadi, dan minat lainnya. Akibatnya, kamu mungkin merasakan kombinasi rasa bersalah dan jengkel.

Kecemburuan dalam suatu hubungan adalah hal yang normal, dan tidak semua bentuk kecemburuan bersifat merusak. Namun kecemburuan yang terus-menerus dan intens bersifat manipulatif. Selain itu, hal ini cenderung menjadi racun dalam menjaga keintiman dan mendorong otonomi pribadi.

10. Pujian dan Perhatian yang Luar Biasa

Jika kamu sedang dibom cinta, pujian akan datang terus-menerus. Komentar tidak hanya sekedar basa-basi tetapi banyak komentar. Perhatian tersebut bisa terasa berlebihan dan tidak autentik karena terjadi terus menerus dan dari segala arah – secara fisik, verbal, dan emosional.

11. Terlalu Mengikuti Keberadaanmu

Bom cinta dimaksudkan untuk menguasai dan memanfaatkan kamu untuk kepentingannya sendiri. Pelaku bom cinta tidak bisa melakukan ini jika mereka tidak mengetahui keberadaan kamu. Menghabiskan waktu terpisah dalam suatu hubungan adalah hal yang wajar. Jika pasangan kamu selalu bertanya di mana kamu berada, kapan kamu akan pulang, dan dengan siapa kamu bersama, ini adalah red flag bom cinta.

12. Mengabaikan Batasan Personal

Jauh di lubuk hati, pelaku bom cinta sebenarnya tidak peduli dengan kamu. Salah satu cara mereka menunjukkan hal ini kepada kamu adalah dengan secara terang-terangan mengabaikan batasan kamu. Batasan kerap membuat kamu tetap sehat dan aman, namun pelaku bom cinta hanya peduli untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan – bahkan jika itu berarti menyakiti atau mendorong batasan kamu.

13. Mengingatkanmu betapa “Baiknya Kalian Bersama”

Pelaku bom cinta akan mengarahkan percakapan ketika keadaan mulai terasa “tidak menyenangkan” atau ketika kalian sedang bertengkar hebat. Mereka akan mengingatkan kamu betapa istimewanya hubungan kalian alih-alih mengambil tanggung jawab atas tindakannya atau mengubah perilakunya. Ini hanyalah taktik lain untuk mengendalikan kamu.

14. Mengecam Saat Dikritik

Pelaku bom cinta mungkin bereaksi dengan kemarahan ketika kamu mempertanyakan atau mengkritik perilakunya. Kritik apa pun, bahkan kritik yang lembut, dapat mengungkap niat mereka dan menghancurkan fasadnya. 

15. Tidak Pernah Bertanggung Jawab atas Hubungan Sebelumnya

Tanda bahaya bom cinta lainnya adalah menolak mengakui kesalahan atau berbicara buruk tentang hubungan masa lalu. Pelaku bom cinta sering kali menyeret pasangannya sebelumnya ke dalam lumpur. Mereka mungkin selalu menyebut pasangannya sebagai “gila” atau “kasar”, meskipun merekalah yang melakukan kesalahan.

Mengapa Orang Melakukan Love Bombing?

Dengan bom cinta, seseorang bisa mendapatkan kendali dengan cepat dan memanipulasi korbannya demi kebutuhan dan keinginan egois. Bom cinta menciptakan dominasi dalam suatu hubungan karena bom cinta akan terus mencari kasih sayang pasangannya setelah hubungan itu berakhir. Hal ini juga dapat membuat mereka merasa berkewajiban untuk tetap menjalin hubungan.

Cara Melindungi Diri Dari Love Bombing

Perhatikan intuisimu – jika suatu hubungan terasa terlalu indah untuk menjadi kenyataan, biasanya memang demikian. Perhatian yang berlebihan, hadiah yang berlebihan, atau bergerak terlalu cepat bisa menjadi tanda bahaya, terutama jika hal ini membuat kamu tidak nyaman. Tetap berpegang pada batasan kamu, ketahui seperti apa hubungan yang sehat, dan pelajari cara mengenali bom cinta untuk melindungi diri sendiri.

Berikut beberapa tips menghindari pelaku bom cinta di kemudian hari:

  • Waspadai tanda-tanda awalnya: Perhatikan bagaimana segala sesuatunya dimulai saat kamu pertama kali bertemu. Pemboman cinta bisa dilakukan secara terselubung, jadi waspadalah terhadap perhatian berlebihan yang terlalu dini dalam hubungan.
  • Pelajari cara menghindari orang narsisis: Orang narsisis bisa sangat menawan. Lindungi dirimu dari taktik mereka dengan mempelajari lebih lanjut tentang perilaku dan karakteristik mereka.
  • Kenali kerentanan diri sendiri: Periksa pola dalam diri sendiri jika kamu pernah mengalami bom cinta sebelumnya. Jika kamu mencari validasi eksternal atau memiliki harga diri yang rendah, itulah ciri-ciri yang dicari oleh pelaku bom cinta dalam diri korban.
  • Pahami apa itu hubungan yang sehat: Fondasi dari hubungan yang sehat adalah rasa hormat, empati, dan kepedulian yang tulus. Pertimbangkan untuk menilai kembali hubungan tersebut jika tindakan pasangan kamu tampak dangkal atau tidak masuk akal.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Kamu Terkena Love Bombing?

Love Bombing: Pengertian, Tanda, dan Cara Menyikapinya
Ilustrasi love bombing. Picture by Freepik.

Saat kamu menjalin hubungan dan merasa seperti akan dibom cinta, penting untuk meluangkan waktu dan mempertimbangkan informasi yang kamu miliki sebelum mengambil keputusan. Luangkan waktu untuk menentukan apakah hubungan tersebut cocok untuk kamu.

Ciptakan Ruang

Menetapkan batasan yang tegas sehingga kamu memiliki ruang yang diperlukan untuk memproses berbagai hal sangatlah penting. Batasan-batasan ini harus dihormati sejak dini. Jika tidak, ini bisa berarti kata-kata dan gerak tubuh mereka yang penuh kasih sayang memang merupakan bom cinta.

Bicaralah dengan Orang Luar yang Objektif

Berbicara dengan teman tepercaya atau terapis bisa menjadi cara yang baik untuk mendapatkan sudut pandang dari luar. Keluarga dan teman bisa saja bersifat bias, jadi pertimbangkan dengan siapa kamu berbicara dan apakah orang-orang tersebut dapat berusaha semaksimal mungkin untuk bersikap objektif. Jika tidak, berbicara dengan terapis tentang apa yang kamu rasakan dan rasakan dalam hubungan ini dapat membantumu mempelajari tentang hubungan yang sehat dan mengidentifikasi apa yang kamu lakukan dan tidak inginkan dalam suatu hubungan.

Kesimpulan

Bom cinta jarang sekali tidak bersalah atau tidak berbahaya. Sebaliknya, hal ini sering kali menimbulkan konsekuensi yang rumit bagi kamu dan hubungan kamu yang lain. Mempelajari tanda-tanda peringatan dan mencari bantuan dapat membuat perbedaan besar dalam perasaan kamu.

*****

Majalah Sunday, Teman Memahami Tips Belajar, Edukasi Seksual dan Kesehatan Mental

Dapatkan informasi mengenai kesehatan mental, edukasi seksual, tips belajar dan cerita cinta hanya di Majalah Sunday, teman curhat remaja Indonesia.

Ikutan berkarya di
Majalah Sunday

Post Views: 33
Chat Now
Selamat Datang di Majalah Sunday, ada yang bisa kami bantu?