WeCreativez WhatsApp Support
Hai, Sunners... Mimin di sini!
Mau ngobrolin apa nih?

Kekhawatiran, Ketakutan, dan Kerinduan Hati

Liburan lebaran tahun ini, Ghani, Ghina, dan keluarga berencana mudik setelah dua tahun mereka tidak mudik dikarenakan adanya virus corona yang membatasi dan tidak memperbolehkan masyarakat untuk mudik saat libur lebaran. Mereka berasal dari daerah Yogyakarta yang saat ini sedang merantau ke Jakarta. Ayah Ghani dan Ghina yang bernama Pak Thomas beserta Mamanya yang bernama Mama Ririn sudah bekerja di sebuah kantor yang ada di daerah Jakarta Selatan sejak awal menikah.

Ghani dan Ghina adalah anak kembar tidak identik yang terlahir dengan jenis kelamin dan wajah yang berbeda, Ghani berjenis kelamin laki-laki sedangkan Ghina berjenis kelamin perempuan. Mereka selalu bersekolah di tempat yang sama sejak PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) sampai dengan saat ini mereka memutuskan untuk bersekolah di SMK Kreatif Mandiri dengan jurusan pilihannya masing-masing.

Pembahasan rencana mudik keluarga Pak Thomas kembali dibahas di meja makan ketika mereka sedang berbuka puasa bersama.

“Ma, tiket kereta buat kita berempat ke Yogyakarta udah dipesan?” tanya Pak Thomas.

“Udah aman, Pa.” jawab Mama Ririn sambil mengacungkan jempol.

“Alhamdulillah, keretanya berangkat hari apa dan jam berapa, Ma?” tanya Pak Thomas sambil menyantap takjil.

“Keretanya berangkat hari Jumat, pukul 20.15, Pa. Jadi, kita dari rumah sekitar pukul 19.00 lah ya.” jawab Mama Ririn.

“Ma, Pa, Ghina kayanya gak ikut mudik deh. Ghina nanti nginep di rumah Arora aja selama Mama, Papa, dan Bang Ghani mudik. Ghina juga udah bilang kok ke Arora terus minta tolong sampein izin Ghina ke Mama dan Papa Arora.” ucap Ghina dengan hati-hati.

“Eh lo gimana si Ghina, bukannya kemaren kemaren lo yang semangat buat mudik abis dua tahun kita ga mudik ke Yogya. Lo kenapa tiba-tiba berubah gini? Udah seminggu lagi kita mau berangkat plus tiket udah dipesen sama Mama. Jangan aneh-aneh mau nginep di rumah orang deh. Udah ikut aja.” sahut Ghani kepada Ghina.

“Iya, Ghina tau kok Ghina salah baru ngasih kabar mendadak begini. Sebenernya ada alasan kenapa Ghina gak mau ikut mudik Ma, Pa, Bang Ghani. Jadi, mohon dimengerti maunya Ghina.” ucap Ghina.

“Memang alasannya kenapa Ghina?” tanya Pak Thomas.

“Ini loh Pa, sebenernya Ghina pengen banget mudik ketemu nenek, kakek sama sepupu-sepupu Ghina di kampung tapi Ghina takut Pa, Ma, Bang Ghani kalo Ghina pulang pasti banyak yang ejek Ghina sama nanti pasti ada yang nanya-nanya hal-hal gak penting sama kayak lebaran terakhir kita ke kampung. Secara gak langsung kan pasti buat hati Ghina sakit. Seharusnya Ghina mudik buat senang-senang malah jadi marah-marah sendiri karena omongan orang-orang itu.” jelas Ghina.

“Maksud kamu tuh ejekan, pertanyaan, dan omongan-omongan seperti apa yang kamu khawatirkan, Ghina? Sampai kamu gak mau ikut mudik dan lebih milih nginep di rumah Arora” tanya Mama Ririn dengan penasaran karena baru mengetahui cerita Ghina.

“Kan Ghina udah hampir dua tahun sekolah online Ma terus kemarin Ghina terakhir nimbang ternyata berat badan Ghina naik 5 kg Ma dan terbukti sekarang badan Ghina udah lebar sama pipi pun udah tembem begini. Muka Ghina juga lagi kusam dan gak tau ini malah banyak jerawat yang muncul tiba-tiba. Jadi, Ghina takut banget Ma kalo lagi di rumah atau ke rumah orang buat salam-salaman pas lebaran gitu terus banyak yang bilang ataupun nanya ‘Kok sekarang gendutan?’; ‘Kok pipi jadi tembem kayak bakpao gitu jadi bulat plus berisi’; ‘Kok bisa jadi gendut padahal bagus badan yang dulu langsing lebih cantik lagi’; ‘Kamu makan terus ya pas kemarin sekolah online?’; ‘Kamu kan udah SMK masa muka gak dirawat gitu jadi keliatan kusam dan banyak jerawatnya’; ‘Jangan suka panas-panasan kamu mainnya jadi kusam gitu muka’; ‘Kamu salah pake skincare kayaknya deh sampe banyak banget jerawatnya’; ‘Udah punya pacar belum?’; ‘Pantesan belum punya pacar, kamu juga kurang perhatian si sama badan sendiri’ lebih sakit hati lagi kalo orang itu udah ngomong semua kekurangan Ghina ‘Rawat badannya biar kurus lagi, muka juga biar gak kusam sama jerawatan kayak gitu, nanti gak ada yang suka atau jadi bahan ejekan temen-temen gimana? Kamu udah gede biar cepet dapet pacar juga’.” jelas Ghina sambil menahan nangis.

“Ya ampun, Ghina masalah gitu doang orang gak penting gak usah lah lo tanggepin sampe dipikirin begini malah bikin lo juga gak mau pulang kampung ketemu sodara-sodara. Udah kalo nanti ada yang bilang ‘Kok sekarang gendutan?’ jawab aja ‘Ya iyalah, gue selama hidup makan kali gak meditasi diem jadi batu’. Nah buat pertanyaan ‘Kamu kan udah SMK masa muka gak dirawat gitu jadi keliatan kusam dan banyak jerawatnya’ jawab gini ‘Gak usah dikasih tau juga ni muka udah dirawat, namanya juga lagi puber kali jadi begini. Kalo gak terima anterin deh ke klinik kepercayaan lo yang bisa buat muka ini kinclong cepet’. Terus kalo ada yang nanya ‘Udah punya pacar belum?’ jawab aja ‘Yah, kalo punya juga gak usah dipamerin nanti malah jadi rebutan’. Kalo lo masih gak mau jawab yang gue saranin udeh orang begitu diemin aje gak usah dijawab malah pertanyaannya. Ni ya gue kasih tau juga, misal orang itu lagi ngomong aneh-aneh sama lo udah tinggalin aje langsung, palingan malu dikacangin, ha ha ha ha.” sahut Ghani dengan nada tinggi dan diakhiri dengan tertawa.

“Tapi Bang kalo Ghina jawab begitu kan jadi emosi terus kalo yang ngomong itu lebih tua disangka gak sopan sama yang lebih tua kan jadi serba salah. Misal Ghina diemin juga sakit hati kayak lagi momen maaf-maafan pas lebaran tapi maafin orangnya jadi gak ikhlas. Jadi, pilihan terbaik biar gak ada yang tersakiti kan mendingan Ghina tetep di Jakarta gak perlu mudik ke Yogya, Ma, Pa, Bang.” jelas Ghina.

“Papa ngerti banget perasaan ketakutan kamu, Ghina. Ada hal yang perlu kamu ingat, kita mudik kan niatnya merayakan lebaran bareng keluarga di Yogya bukan mendengarkan komentar dan wajib menjawab pertanyaan mereka semua. Jadi, biarkan saja mereka mau berkomentar dan bertanya kamu tentang hal-hal itu toh kita gak bisa kan membungkam atau menahan mulut mereka berkata apa. Anggap semua angin berlalu. Ya, Papa tahu sekali Ghina, Papa bilang seperti ini sangat mudah tapi kamu yang akan menghadapi pasti akan merasa susah. Saran Papa, kamu ikut mudik saja, kalo mereka berbicara hal yang tidak-tidak, kalo kamu mau jawab silakan, kalo tidak mau ya coba alihkan saja obrolannya.” ucap Pak Thomas dengan lembut.

“Iya Ghina benar yang Papa kamu bilang. Biarkan saja orang-orang seperti itu. Kamu hidup pun bukan mereka yang menanggung. Jadi untuk apa hal-hal seperti itu membuat kamu sampe kepikiran dan mengalah untuk tidak pulang kampung ke tempat kelahiranmu dan menemui sodara-sodara yang sudah kamu rindu. Jangan lupa untuk selalu memaafkan apa yang sudah mereka lakukan kepada kamu, ingat ya kejahatan tidak boleh dibalas dengan kejahatan, kebetulan kan lagi momennya lebaran nanti, jadi kamu harus lapang hati memaafkan mereka dengan ikhlas.” lanjut Mama Ririn.

“Iya tenang aja udah nanti selama ketemu orang-orang gue janji deh di samping lo terus, Na. Nanti kalo udah kecium bau-bau busuk omongan mereka, gue tarik lo menjauh dari dia orang. Oke.” ucap Ghani sambil mengacungkan jempol.

“Hmm, sebenernya masih berat sekali Ghina buat ikut pulang kampung tapi Ghina gak bisa membohongi kalau hati Ghina ini sangat rindu suasana lebaran dan orang-orang yang ada di kampung. Jadi, bismillah semoga kekhawatiran dan ketakutan Ghina gak akan benar-benar terjadi misalnya terjadi pun Ghina akan mengikuti saran Papa, Mama, dan Bang Ghani. Terima kasih ya Pa, Ma, Bang Ghani udah nenangin perasaan ini, sekarang Ghina jauh lebih lega.” jelas Ghina.

“Yasudah, semuanya cepat habiskan makan dan minumnya sebentar lagi pukul 19.00, kita harus segera pergi ke masjid untuk salat tarawih.” ucap Mama Ririn sambil membereskan piring dan gelas yang sudah tidak terpakai di meja makan.

Sejak Ghina berhasil mengungkapkan kekhawatiran dan ketakutannya, Ghina menjadi merasa lebih tenang dan dapat melupakan hal-hal buruk tersebut secara perlahan-lahan menjelang keberangkatannya. Pesan yang diberikan oleh Pak Thomas dan Mama Ririn pun akan selalu diingat oleh Ghina bahwa kita tidak bisa membungkam atau menahan mulut orang-orang untuk berucap; jika ada ucapan yang tidak mengenakkan hati, kita pun diperbolehkan untuk merespons atau tidak merespons ucapannya; orang-orang tersebut juga tidak memiliki tanggung jawab dan menanggung biaya hidup kita sehingga untuk apa semua ucapannya harus kita tanggapi dan memasukinya ke dalam hati; dan paling terpenting adalah jangan lupa untuk selalu memaafkan apa yang sudah mereka lakukan serta harus diingat kejahatan tidak boleh dibalas dengan kejahatan.

Di hari keberangkatan keluarga Pak Thomas mudik ke Yogyakarta, Ghina menjadi orang yang lebih semangat dan tidak sabar untuk sampai di kampung halamannya. Ghani, Pak Thomas, dan Mama Ririn yang melihat Ghina sudah bisa melupakan kekhawatiran dan ketakutannya itu pun merasa sangat lega dan senang. Mereka memutuskan berada di kampung halaman selama satu minggu, mengikuti hari libur yang didapatkan oleh Pak Thomas dan Mama Ririn dari kantor. Mereka pun sangat menikmati momen liburan lebaran tahun ini dengan penuh kegembiraan dan kehangatan

Karya: Siti Alfiati Majid

Leave A Comment